Bursa

Saham Tokyo lanjutkan perdagangan setelah gangguan teknis kemarin

Tokyo (BBN INDONESIA) – Bursa Efek Tokyo (TSE) melanjutkan kembali perdagangan pada Jumat, setelah perdagangan semua saham ditangguhkan untuk seluruh sesi hari sebelumnya karena gangguan teknis.

“Kami mohon maaf lagi atas masalah signifikan yang kami timbulkan karena kesalahan sistem,” kata Japan Exchange Group Inc., operator bursa, dalam sebuah pernyataan yang dirilis menjelang bel pembukaan pukul 09.00 pagi waktu setempat.

Kesalahan tersebut adalah yang terburuk yang dialami bursa sejak 1999 ketika sistem itu terkomputerisasi. Kesalahan besar tersebut diyakini disebabkan oleh kerusakan pada sistem perdagangan bursa, dengan operator TSE, Japan Exchange Group Inc., gagal untuk secara otomatis beralih ke sistem cadangannya.

TSE mengatakan perangkat keras yang rusak telah diganti dan diberikan kepada Fujitsu yang mengembangkannya untuk penyelidikan dimulai.

Badan Jasa Keuangan Jepang akan memerintahkan TSE untuk melaporkan kasus tersebut secara resmi. Pengawas keuangan kemungkinan akan memerintahkan bursa untuk memastikan bahwa tindakan yang diperlukan diambil sehingga kerusakan seperti itu tidak terjadi lagi.

“Perdagangan semua saham di Bursa Efek Tokyo (TSE) ditangguhkan karena gangguan terkait dengan pengiriman informasi pasar,” kata Japan Exchange Group dalam pernyataan pada Kamis (1/10/2020).

Masalah tersebut juga berpengaruh pada perdagangan di beberapa bursa lainnya, termasuk di Nagoya dan Sapporo. Sementara itu, bursa saham Osaka berfungsi normal, kata Japan Exchange Group.

Masalah teknis tersebut merupakan kesalahan signifikan pertama yang dialami bursa Tokyo sejak 2018, ketika masalah sistem perdagangan membuat beberapa perusahaan sekuritas tidak dapat mengeksekusi pesanan.

Terakhir kali semua perdagangan saham dihentikan sementara karena kesalahan sistem adalah pada 1 November 2005, ketika perdagangan ditangguhkan sepanjang sesi pagi.


Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close