Bursa

Saham Inggris merugi hari kedua, indeks FTSE 100 terpuruk 0,19 persen

London (BBN INDONESIA) – Saham-saham Inggris berakhir turun pada perdagangan Jumat (21/8/2020), memperpanjang kerugian untuk hari kedua berturut-turut, dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London tergerus 0,19 persen atau 11,45 poin, menjadi menetap di 6.001,89 poin.

Indeks FTSE 100 terpuruk 1,61 persen atau 98,64 poin menjadi 6.013,34 poin pada Kamis (20/8), setelah terkerek 0,58 persen atau 35,36 poin menjadi 6.111,98 poin pada Rabu (19/8/2020), dan turun 0,83 persen atau 50,82 poin menjadi 6.076,62 poin pada Selasa (18/8).

Smith & Nephew, sebuah perusahaan manufaktur peralatan medis multinasional Inggris, berkinerja paling buruk (top loser) di antara saham-saham unggulan atau blue chips, dengan sahamnya merosot 2,36 persen.

Disusul oleh saham kelompok perusahaan penjualan, pemasaran dan layanan dukungan internasional DCC yang kehilangan 1,92 persen, serta kelompok perusahaan media Inggris ITV turun 1,89 persen.

Pada sisi lain, InterContinental Hotels Group, sebuah perusahaan jaringan perhotelan terkemuka, melonjak 6,20 persen, menjadi peraih keuntungan tertinggi (top gainer) dari saham-saham unggulan.

Diikuti oleh saham perusahaan taruhan olahraga dan perjudian Inggris GVC Holdings yang terangkat 5,05 persen, serta perusahaan jasa makanan kontrak multinasional Inggris Compass Group naik 2,96 persen.


Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close