Internasional

PM Johnson kepada staf medis Inggris: “Saya berutang budi”

London (BBN INDONESIA) – Perdana Menteri Boris Johnson, ketika menyampaikan pernyataan pertamanya sejak keluar dari unit perawatan intensif (ICU) setelah menjalani pengobatan COVID-19, mengatakan bahwa ia merasa berutang budi pada pada staf Layanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS).

Pejabat berusia 55 tahun itu, yang dibawa ke rumah sakit St Thomas di pusat kota London sepekan lalu, mengalami gejala serupa dengan penyakit, yang disebabkan virus corona. Pada 6 April, ia dipindahkan ke ICU dan tetap berada di ruangan itu hingga 9 April. 

“Saya sangat berterima kasih. Saya berutang budi,” kata Johnson kepada staf rumah sakit tersebut, yang berada persis di seberang Sungai Thames dari Gedung Parlemen. Pernyataan itu dirilis kepada awak media massa dan dikonfirmasi oleh kantornya, Minggu.

Pada Jumat (10/4), Johnson mulai berjalan secara perlahan, yang digambarkan oleh kantornya sebagai tahap awal pemulihan.

Jumlah total kematian COVID-19 di Inggris pada Sabtu (11/4) mendekati 10.000. Angka tersebut merupakan jumlah nasional tertinggi kelima secara global, setelah petugas melaporkan 917 kematian baru di rumah sakit.

Mengenai kondisi terbaru Johnson, Downing Street menyebutkan bahwa sang perdana menteri “terus menunjukkan perkembangan yang sangat baik”.

Menteri Dalam Negeri Priti Patel pada Sabtu mengatakan bahwa Johnson perlu beberapa waktu untuk pulih sebelum kembali beraktivitas.

Sumber: Reuters

 

 

Bima Arya buka suara usai dinyatakan positif COVID-19


Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close