Internasional

Pemimpin pertanian Meksiko sebut keamanan “kelemahan” pasokan pangan

Mexico City (BBN INDONESIA) – Pemerintah Meksiko perlu memastikan keamanan bagi para petani, pengemudi truk dan toko swalayan  untuk menjamin pasokan makanan bahkan dalam skenario terburuk untuk pandemi virus corona, kata kepala Dewan Pertanian Nasional (CNA) Meksiko Bosco de la Vega, Senin.

“Visi industri pangan pertanian berada dalam skenario terburuk, kita akan melanjutkan rantai pasokan. Karena lintang dan bujur Meksiko, kita bisa memiliki produk segar sepanjang tahun dan ada persediaan yang cukup untuk melalui krisis ini,” ujar de la Vega.

Namun, lanjut de la Vega, kelemahan utama dari upaya menyediakan pasokan makanan adalah masalah keamanan.

“Kami membutuhkan pemerintah untuk memastikan unsur-unsur keamanan, dan dengan itu, tidak akan ada kekurangan makanan di negara ini,” ucapnya.

Orang-orang Meksiko takut bahwa berbagai langkah untuk menahan penyebaran virus corona akan menyebabkan penjarahan yang meluas. Para penjahat telah merampok toko-toko yang ditutup dan mengajak orang-orang melalui media sosial untuk menjarah.

Kepala asosiasi pedagang eceran Meksiko, ANTAD, mengatakan sejak 17 Maret telah terjadi 16 kali penjarahan yang sebagian besar terjadi di toko-toko.

“Dalam penjarahan, ada beberapa barang elektronik (dirampok) dari toko-toko khusus, ada pencurian minuman keras, anggur. Mereka mengambil keuntungan dari situasi. Ini kejahatan umum,” kata Vicente Yanez, presiden ANTAD.

“Orang-orang itu tidak menjarah karena mereka lapar,” tambah Yanez.

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador pada Jumat (3/4) mengatakan bahwa kekerasan di antara kelompok-kelompok kriminal tetap terjadi meskipun wabah virus corona merebak.

Meksiko — dalam masa pemerintahan Lopez Obrador — mencatat lebih banyak kasus pembunuhan pada Maret daripada bulan-bulan lain.

Data angka kejahatan menunjukkan bahwa langkah-langkah menjaga jarak sosial (social distancing) tidak cukup untuk mengekang kekerasan di Meksiko.

Sumber: Reuters


Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close