Bisnis

Erick Thohir ajak konsolidasi rantai pasok RI, jangan mudah impor

Jakarta (BBN INDONESIA) – Menteri BUMN Erick Thohir mengungkapkan wabah Virus Corona baru atau COVID-19 merupakan peluang bagi negara-negara yang berkomitmen mengkonsolidasikan segala kekuatannya untuk menjaga rantai pasok atau supply chain negara tersebut.

“Kalau kita melihat dari studi yang dilakukan majalah The Economist terbaru justru dengan adanya COVID-19 ini merupakan kesempatan bagi negara-negara yang memiliki komitmen mengonsolidasikan segala kekuatannya untuk bisa menjaga supply chain negara tersebut,” ujar Erick Thohir di Jakarta, Kamis.

Menteri BUMN itu menyampaikan bahwa sudah waktunya bangsa Indonesia mengkonsolidasikan semua kekuatannya untuk bisa menjaga rantai pasokannya.

“Saya mohon maaf kalau menyinggung beberapa pihak, janganlah negara kita yang besar ini selalu terjebak praktek-praktek yang kotor sehingga tadi alat kesehatan mesti impor, bahan baku mesti impor. Saya minta semua yang hadir di sini punya komitmen secara pribadi, kita harus bongkar hal-hal tersebut,” tegas Erick Thohir.

Menurut dia, pandemi COVID-19 merupakan fakta bahwa sudah waktunya semua elemen bangsa Indonesia harus peduli, bersatu, dan saling bergotong royong membangun Tanah Air dengan kekuatan diri sendiri.

“Kenapa? Seperti yang kita saksikan hari ini kalau kita tidak bergotong royong, kita tidak membangun bangsa kita dengan diri sendiri, memang bangsa lain peduli! Kita yang harus peduli terhadap bangsa kita,” ujar Erick Thohir.

Menteri BUMN itu meminta semua pihak untuk bersatu dan bahu-membahu memikirkan kepentingan Indonesia secara jangka panjang dan tidak lagi terjebak kebijakan-kebijakan jangka pendek.

“Jangan semua ini ujung-ujungnya duit terus, dagang terus. Akhirnya kita terjebak short term policy, didominasi oleh mafia-mafia dan trader tersebut. Kita harus lawan dan ini Bapak Presiden Joko Widodo punya keberpihakan tersebut,”  ujar Erick Thohir.

 


Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close