Hukum

Dapat asimilasi, 330 napi di Bogor bebas

Cibinong, Bogor (BBN INDONESIA) – Sebanyak 330 narapidana di tiga lembaga pemasyarakatan yang berlokasi di Bogor Jawa Barat dibebaskan karena mendapatkan asimilasi berkaitan dengan upaya pencegahan  penyebaran COVID-19.

330 napi itu terdiri dari 53 napi di Lapas Kelas IIA Gunung Sindur, 209 napi di Lapas Kelas II A Cibinong, dan 68 napi di Lapas Paledang Bogor Kelas IIA.

Kalapas Kelas IIA Cibinong, Ardian Nova Christiawan, Selasa (7/4) mengatakan, ada sebanyak 209 warga binaan yang mendapatkan asimilasi dari total sebanyak 1.391 napi yang ada.

“Ada sebanyak 209 napi, yang mendapatkan asimilasi. Tapi mereka tetap lapor walaupun sudah bebas, dan itu masih dalam pantauan,” ujarnya saat dihubungi.

Sementara, Kepala Lapas Khusus Kelas II A Gunungsindur, Mulyadi, menyebutkan, dari 930 napi yang ada di Lapas Kelas IIA Gunung Sindur yang mendapat asimilasi sebanyak 53 napi.

“Sebanyak 53 napi mendapatkan asimilasi, dari tanggal 1-7 April,” kata Mulyadi.

Kalapas Kelas II A Paledang, Teguh Wibowo menyebutkan bahwa dari total napi 827 di Paledang ini yang dapat asimilasi hanya 68 orang.

“Itu totalnya dari mulai tanggal 1 sampai 7 April, sebanyak 68 warga binaan,” tuturnya.

Seperti diketahui, Menkumham Yasonna Laoly sudah mengeluarkan Peraturan Menteri Nomor 10 tahun 2020. PP Nomor 99 Tahun 2012 tetap berlaku, yang mengatur Syarat dan Tata Cara Pelaksanaan Hak Warga Binaan Pemasyarakatan bagi narapidana kasus tertentu.


Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close