Bisnis

Cegah COVID, Pemkab Cirebon batasi waktu operasional pusat belanja

Cirebon (BBN INDONESIA) – Pemerintah Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, membatasi waktu operasional pusat perbelanjaan, toko swalayan atau modern, dan pasar tradisional sebagai upaya mencegah penyebaran COVID-19.

“Kami sudah membuat surat edaran terkait pembatasan operasional pusat perbelanjaan yang berlaku sampai 6 Mei 2020,” kata Bupati Cirebon Imron Rosyadi di Cirebon, Jabar, Selasa.

Imron menuturkan pembatasan waktu operasional sudah diberlakukan mulai Senin (6/4/2020) sampai dengan 6 Mei 2020 mendatang guna mengurangi kerumunan masyarakat dalam usaha pencegahan penyebaran COVID-19.

Menurut dia, bagi toko modern, swalayan dan minimarket diberikan waktu jam operasional mulai pukul 08.00 WIB sampai pukul 18.00 WIB.

Namun, khusus minimarket yang berada di tempat istirahat tol, diberikan waktu operasional selama 24 jam dengan menerapkan SOP yang sudah disarankan oleh pemerintah.

“Operasional supermarket dan minimarket kita berikan waktu selama 10 jam dimulai jam 08.00 WIB sampai dengan 18.00 WIB,” ujarnya.

Sementara untuk waktu operasional pasar tradisional di seluruh wilayah Kabupaten Cirebon dimulai sejak pukul 02.00 WIB sampai dengan 12.00 WIB.

Ia berharap supermarket maupun minimarket  mengaktifkan layanan daring atau delivery service dengan batas minimal belanja sebesar Rp100 ribu.

Begitu pun berlaku bagi rumah makan, cafe, kedai kopi, dan waralaba siap saji untuk tidak melayani makan di tempat dan hanya melayani drive thru atau delivery service melalui pesanan online.

“Kita mengimbau untuk tidak menyediakan kursi baik di dalam maupun di luar pusat perbelanjaan untuk supermarket maupun minimarket. Juga diwajibkan menyosialisasikan jam operasional bagi pusat perbelanjaan,” katanya.


Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close